Sikapi Revolusi Industri 4.0, PMII Harus Cermat & Bijak Hadapi Era Digitalisasi, Kata Abdurahman Wahid

IMG 20180417 WA0003
destinasiaNews - Sehubungan hari lahir Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) ke-58, yang perayaannya berlangsung di Gedung Sabuga Bandung, (17/4/2018) Abdurahman Wahid Ketua PC PMII Ciputat 2017 - 2018, angkat bicara.
 
Hari itu Abdurahman Wahid dihadapan kader PMII yang ulang tahun organisasinya bertemakan Satu Barisan dan Satu Cita PMII Untuk Indonesia, menyinggung secara khusus, perkembangan Globalisasi dan teknologi modern.
 
Menurutnya, saat ini kita tengah memasuki era revolusi industri 4.0. Ini adalah era dunia industri digital, faktanya telah menjadi suatu paradigma serta acuan dalam kehidupan kita. Era revolusi industri 4.0 hadir bersamaan dengan munculnya era disrupsi. Hal ini menjadi tantangan tersendiri.  Kader PMII di mana pun itu,  harus hati-hati menyikapinya.
 
"PMII sebagai ruang pengembangan kapasitas, kreativitas dan inovasi harus mampu menjawab perkembangan teknologi dan revolusi industri 4.0.  Tentu ini pun harus sejalan dengan role model kaderisasi di PMII. Tujuannya, agar kader PMII kapan pun harus hati-hati menyikapinya. Jangan salah kaprah, kita."
 
Kembali menurutnya, di usia PMII ke-58, perlu memberikan narasi yang utuh agar persoalan bangsa mampu dijawab dengan sikap yang bijak dan dewasa. 
 
"Paradigma PMII yang ada saat ini perlu juga melihat literasi teknologi.
Pengembangan sumber daya manusia, kemampuan membaca, menganalisa, dan membuat konklusi berfikir berdasarkan data (realitas) serta Informasi (big data). Semua itu sebagai modal untuk memperkuat kapasitas kader," tandasnya yang disambut gempita seluruh audiens kala itu. 
 
"Untuk itu, tugas kaderisasi saat ini melalui proses pembelajarannya bukan hanya menekankan pada penguatan kompetensi paradigma lama, tetapi secara simultan mengokohkan pada penguatan literasi atau paradigma baru. Ini menyatu dalam penguatan kompetensi di bidang keilmuan, maupun profesi. Kita harus siap menghadapi revolusi industri 4.0 termasuk fenomena era disrupsi, harus bijak dan cermat," pungkasnya. (HS/rls)


emgz2

Artikel lain...

DanSubSektor 9 - 21 Ciparay Citarum Harum, Sungai Cirasea, Ciparay Kembali Dibersihkan

DanSubSektor 9 - 21 Ciparay Citarum Harum, Sungai Cirasea, Ciparay Kembali Dibersihkan

destinasiaNews – Kembali dari wilayah anak sungai Citarum yakni Cirasea di Kecamatan Ciparay Kabupaten Bandung, ada geliat program Citarum Harum....

Ini Dia Progres Normalisasi Sungai Citepus oleh Satgas Citarum Harum SubSektor 06 – 21 Per 22 Juli 2019

Ini Dia Progres Normalisasi Sungai Citepus oleh Satgas Citarum Harum SubSektor 06 – 21 Per 22 Juli 2019

destinasiaNews – Lagi dan lagi, target harian normalisasi sungai Citepus, Dayeuhkolot Kabupaten Bandung sepanjang 200 meter tercapai. Ini digarap dengan...

Pelda Cece S, DanSubSektor 9 – 21 di Ciparay: Jagalah Kehormatan Sungai Cirasea

Pelda Cece S, DanSubSektor 9 – 21 di Ciparay: Jagalah Kehormatan Sungai Cirasea

destinasiaNews – Simple namun mengena, mungkin itulah kata yang tepat dari ujaran DanSubSektor 9 – 21, Pelda Cece S yang...

Yusep Sudrajat, DanSektor 21 Citarum Harum di 'Botram' Jembatan Biru : Bebas Meliput, Asal ...

Yusep Sudrajat, DanSektor 21 Citarum Harum di 'Botram' Jembatan Biru : Bebas Meliput, Asal ...

destinasuaNews - Komandan Sektor 21 Kol Inf Yusep Sudrajat kembali menegaskan, sejatinya tak ada pembatasan bagi wartawan untuk meliput kegiatan...

Satgas Citarum Harum Sektor 21 – 11 Lagadar: Bersihkan Sampah & Rumput Anak Kali Cimahi

Satgas Citarum Harum Sektor 21 – 11 Lagadar: Bersihkan Sampah & Rumput Anak Kali Cimahi

destinasiaNews – “Prioritas kami hari ini, bagaimana sesegera mungkin membersihakn sampah dan rumput liar yang akan mengganggu jalannya air di...

Pengunjung

03722371
Hari ini
Kemarin
1312
5766