Ocha Sang Penemu Lakoca

lakoca1

lakoca2Destinasianews - Kegemaran mengonsumsi Cuanki, menjadi inspirasi Rosalina menciptakan Cuanki instan. Tak perlu menunggu datangnya tukang Cuanki, gadis kelahiran 30 April 1988 ini mampu memanjakan penikmat Cuanki kapanpun dan di manapun.

 

Rosalia Rachma Putri, akrab disapa Ocha merupakan founder sekaligus Owner Lakoca. Produk makanan tradisional cuanki instan yang dibentuknya dua tahun silam. Ide ini berawal dari hobinya mengonsumsi makanan khas cuanki, ditunjang passion-nya menjadi seorang wirausahawan. Tak hanya itu, termotivasi dari sang adik yang terlahir sebagai tuna rungu, membuat Ocha berfikir bagaimana caranya menciptakan pekerjaan bagi penyandang tuna rungu agar bisa melanjutkan kehidupan yang layak.

 

“Sekarang sudah ada 10 pegawai tuna rungu di bagian produksi. Meskipun harus ekstra sabar ngajarinnya, tapi dengan cara ini kita bisa memberdayakan penyandang tuna rungu agar mereka bisa aktif dan mandiri,” ujar perempuan berhijab ini.

 

Upayanya merintis Lakoca, dibarengi dengan kerja keras dan semangat ekstra dalam memperkenalkan produknya. Bahkan ia memasuki berbagai komunitas dan menjaring banyak network dari satu kampus ke kampus lainnya agar Lakoca bisa laku dan disukai banyak orang. 

 

Kini, Lakoca sudah berjalan dengan produksi 1000 pcs per hari. Dukungan penuh dari teman-teman menjadi masukan bagi Ocha termasuk dalam hal mendesain kemasan Lakoca agar bisa lebih menarik. “Dari dulu aku suka sama animasi. Kebetulan punya temen yang jago desain akhirnya dibentuklah maskot dan packaging unik, trendi, gaul tapi tetap mengangkat citra makanan tradisional. Biar remaja bisa tertarik dan penasaran sama Lakoca,” Jelas Ocha.

 

Dengan tagline ‘Laper Kok Caper’, kini cuanki instan ini didistribusikan secara nasional melalui lebih dari 20 reseller yang tersebar di seluruh Nusantara. Ocha berharap Lakoca bisa menjadi makanan khas atau oleh-oleh dari Bandung dan Cimahi. Ocha menjamin produknya tidak menggunakan pengawet. Ocha juga sangat selektif memilih pasokan ikan untuk bahan bakunya.

 

“zaman sekarang banyak yang serba instan tapi tidak menyehatkan. Makanya dulu waktu awal merintis, saya langsung mengurus perizinan dan sertifikasi halal ke instansi terkait. Aku pengen bikin produk yang gak hanya praktis dan mengenyangkan tapi juga menyehatkan,” pungkasnya. (Reg/dtn - reposting)


emgz2

Artikel lain...

Subsektor 04-21 Lakukan Komsos Untuk Merubah Pola Hidup Warga

Subsektor 04-21 Lakukan Komsos Untuk Merubah Pola Hidup Warga

destinasiaNews - Untuk merubah pola hidup warga di sekitar bantaran sungai, prajurit satgas Citarum Harum selalu melakukan komsos kepada warga...

Satgas Citarum Subsektor 01-21 Selalu Himbau Warga Menjaga Kebersihan Lingkungan

Satgas Citarum Subsektor 01-21 Selalu Himbau Warga Menjaga Kebersihan Lingkungan

destinasiaNews - Satgas Citarum Harum Subsektor 01-21 Rancaekek dalam melaksanakan tugasnya, selain membersihkan aliran dan bantaran sungai dari sampah juga...

Kolonel Inf Yusef Sudrajat Bantu Tengahi Warga Dan Pabrik

Kolonel Inf Yusef Sudrajat Bantu Tengahi Warga Dan Pabrik

destinasiaNews - Permasalahan yang muncul dalam lingkungan masyarakat yang terdapat pabrik biasanya berupa limbah pabrik yang menimbulkan bau yang mengganggu...

Imam Prasojo Bitjaraken Toedingan Katjoerangan en Polemiek Quick Count Pemilu 2019

Imam Prasojo Bitjaraken Toedingan Katjoerangan en Polemiek Quick Count Pemilu 2019

  OPINI Oleh : Harri Safiari   destinasiaNews – Setoeroet artikelen jang dimoeat Kompas.com (22/4/2019) berdjoedoel: Imbauan Imam Prasodjo Terkait Tudingan...

Degap-degoep Oesai Pemilu 2019 – Bereboet Siapa Mahoe Djadi ‘Presiden’ RI

Degap-degoep Oesai Pemilu 2019 – Bereboet Siapa Mahoe Djadi ‘Presiden’ RI

destinasiaNews – Seoesai pesta democratie paling roemit sedoenia (17/4/2019), kapoetosan formaal menoeroet KPU baroe pada tarich 22 Mei 2019. Ternjata satelahnja,...

Pengunjung

03213843
Hari ini
Kemarin
2230
3958