Meeta Fauzan, Desainer Handal Busana Muslim Ekslusif

meeta1

Destinasianews - Tren busana muslim kini menjadi sorotan para hijabers khususnya di Indonesia. Busana muslim yang dulu terkesan tua kini punya tren tersendiri di dunia fashion. Mulai dari busana muslim yang diproduksi secara massal hingga butik-butik yang memproduksi produk order by request.

 

Salah satu butik busana muslim yang ada di Bandung adalah milik fashion desainer, Meeta Fauzan. Butik yang dinamai sesuai nama pemiliknya ini menyediakan aneka produk pakaian jadi muslim.

 

Di era 1994, Meeta merintis usahanya dengan memperkerjakan seorang penjahit dikediaman orang tuanya. Ketertarikannya pada dunia fashion membuat sarjana ekonomi ini antusias mendalami fashion secara otodidak, sebatas mengamati perkembangannya.

 

“Dulu saya bangun usaha untuk mendesain baju-baju biasa yang dikenakan orang ke kampus, ke pesta, atau sekadar jalan-jalan. Belakangan sekitar empat tahun bergelut dibusana sehari-hari. Setelah pulang menunaikan ibadah haji ditahun 2003, barulah kepikir  menyesuaikan dengan busana yang saya kenakan.” ujar perempuan enerjik yang tampil dalam balutan busana muslim ini.

 

Bagi perempuan kelahiran 9 Maret 1969 ini, merintis usaha di bidang fashion tidak semudah membalikkan telapak tangan. Tak hanya lihai memproduksi, Meeta juga harus bisa memprediksi karakter dan kemauan pelanggan. Salah satu trobosannya adalah dengan mengikuti bazaar atau pameran di beberapa event di Bandung.

meeta2

Tak hanya giat inovasi, upaya memprediksi kemauan dan faham karakter pelanggan menjadi rahasia  Butik busana muslim  Meeta Fauzan terus berkembang ke mancanegara. Keaktifannya di Ikatan Perancang Busana Muslim (IPBM) Jawa Barat,  membuka kesempatan untuk melebarkan sayap, baik dari sisi produksi maupun pasar. Terbukti, karyanya bisa melanglang buana ke Turkey, Perth Australia, hingga Vienna dan Praha. Semua dijajaki, untuk memperkenalkan karyanya ke level yang lebih tinggi, agar busana Muslim tidak hanya bertumpu di Bandung.

 

“Alhamdulilah, terjun ke dunia fashion itu harus kreatif, berani menyodorkan sesuatu yang baru agar apa yang kita tawarkan tidak monoton dan mengikuti selera pasar.  Sejauh ini, saya cukup berbangga sudah berani  mempertontonkan hasil kreasi sendiri melalui event pergelaran busana hingga ke mancanegara,” paparnya.

 

Pelanggan di butik Meeta Fauzan kebanyakan dewasa muda atau ibu-ibu. Meeta memfokuskan target marketnya untuk usia 30 tahun ke atas. Warna-warna baju muslim yang ada di butiknya cukup beragam. Modelnya pun selalu up to date mengikuti tren fashion busana muslim setiap tahunnya. Hampir semua pakaian yang ada di butiknya didesain sendiri, sehingga butik ini bisa dibilang cukup eksklusif. Karena satu desain paling banyak hanya diproduksi maksimal lima item saja.

 

Tak hanya itu, dalam produksi Meeta mengutamakan cutting, bahan, dan warna. Akan terlihat dari penerapan bahan yang digunakan dan system cutting yang berbeda sendiri. Baginya, yang terpenting, misi yang diemban adalah busana muslim yang tidak ribet, sehingga bisa dikenakan oleh siapapun dan dalam berbagai kesempatan (ready to wear). 

 

Sampai saat ini, Meeta sudah membuka dua line. Selain Butik Meeta Fauzan juga punya Butik Amira. Meeta mengakui, kemajuan media sosial memudahkan pemasaran karyanya hingga kerap di-endorse untuk berbagai acara fashion show baik di wilayah Jabar maupun di luar negeri. 

 

“Kemajuan medsos menjadi upaya untuk melebarkan sayap dan memenuhi permintaan dari manapun. Mudah - mudahan kedepannya saya tetap bisa tertantang untuk selalu membuat garis fashion yang up to date, bisa menginspirasi para pelaku usaha lokal tentunya dengan dukungan pemerintah dan saling bersinergi antara pelaku wirausaha di Indonesia,” pungkasnya. (Reg/dtn - reposting)


emgz2

Artikel lain...

TikTok Meluncurkan All-Star Southeast Asia 2019 Sebagai Hasil Studi Tunjukkan Video Sebagai Format Konten Terbaik Untuk Mengekspresikan Kreativitas,

TikTok Meluncurkan All-Star Southeast Asia 2019 Sebagai Hasil Studi Tunjukkan Video Sebagai Format Konten Terbaik Untuk Mengekspresikan Kreativitas,

destinasianews - TikTok, platform terdepan untuk video mobile berdurasi singkat, meluncurkan kompetisi All-Star tingkat wilayah yang bertujuan untuk menemukan dan menginkubasi creator baru di Asia Tenggara, sesuai dengan hasil studi yang menunjukkan bahwa...

Pemusnah Sampah ‘Stungta’ dari Gerakan Hejo, Disambangi Tim Auditor Teknologi Ramah Lingkungan  - Layak Pakai, Hasilnya

Pemusnah Sampah ‘Stungta’ dari Gerakan Hejo, Disambangi Tim Auditor Teknologi Ramah Lingkungan  - Layak Pakai, Hasilnya

destinasiaNews  -  Kembali, mesin ‘Stungta’ karya anak bangsa yang dikenal sebagai incinerator pemusnah sampah yang ramah lingkungan, dan hemat enerji,...

Eka Santosa Gerakan Hejo Kaget Lihat Gunungan Sampah di Sarimukti

Eka Santosa Gerakan Hejo Kaget Lihat Gunungan Sampah di Sarimukti

destinasiaNews - "Saya kaget lihat ratusan pemulung malah mendekati sampah dari truk, padahal itu semua kotor dan sangat berbau. Saya...

Hasil Riset Dosen & Mahasiswa Tersaji di Stand FPIK Unpad, West Java Festival 2019 - Edhy Prabowo Sempat Menyambangi ...

Hasil Riset Dosen & Mahasiswa Tersaji di Stand FPIK Unpad, West Java Festival 2019 - Edhy Prabowo Sempat Menyambangi ...

destinasiaNews -- Mau tahu, keseruan apa yang harus kita alami, andai berada di area perburuan di antara ratusan stand di...

Dubes RI untuk Polandia Beri Tips Sukses Ke Mahasiswa Widyatama

Dubes RI untuk Polandia Beri Tips Sukses Ke Mahasiswa Widyatama

destinasiaNews - Siti Nugraha Mauludiah Dubes Indonesia untuk Polandia menjadi pemateri saat digelar stadium general atau kuliah umum di Universitas...

Pengunjung

04342962
Hari ini
Kemarin
1029
3317