“Tjutju Widjaja” Pamerkan Karya Instalasi, di Cemara Galeri Jakarta

Pameran Tjutju FSRD 1Destinasianews - Dalam rangka memeriahkan Tahun Baru Imlek 2567 di Bulan Februari 2016, untuk yang kesekian kalinya Seniman asal Kota Kembang Bandung ' Tjutju Widjaja' menggelar Pameran Tunggalnya yang kali ini bertemakan “HEAR NO EVIL SEE NO EVIL” di Cemara 6 Galeri Jakarta Sabtu 13 - 26 Februari 2016 mendatang , yang di buka secara lansung oleh Seniman Dr. Melani Setiawan M.S.C dan dikuratori oleh Rifky Effendy.

Tjutju Widjaja yang lahir pada 24 February 1941 adalah seorang pribadi yang unik. Keunikan pribadi Tjujtu Widjaja karena latar belakang identitasnya yang “kompleks”. Kompleks yang dimaksud dalam hal ini adalah luas, beragam, dan banyaknya hal yang membentuk identitas seorang Tjutju Widjaja.

Tjutju Widjaja adalah seorang seniman, jurnalis, dosen, pengusaha yang juga sangat aktif beraktivitas dalam bidang sosial melalui beberapa yayasan sosial yang diikutinya. Latar belakang pendidikan formal yang pernah diikutinya juga sangat beragam; Tjutju pernah mengenyam pendidikan Kedokteran, mendalami Seni Melukis Kaligrafi China hingga studi mengenai Manajemen Pemasaran.

Tjutju Widjaja lulus sebagai Sarjana Seni dari Fakultas Seni Rupa dan Desain Universitas Maranatha dan melanjutkan studi di bidang Seni Rupa di Program Pascasarjana, Fakultas Seni Rupa dan Desain, Institut Teknologi Bandung (FSRD ITB).

Pada Pameran Tunggal-nya kali ini, Tjutju Widjaja memamerkan lebih dari 10 karya seni lukis dan 1 karya Instalasi, ujarnya, saat pembukaan pameran Sabtu(13/2)2016 di Galeri Cemara 6 Jakarta.

Ada yang menarik ketika membandingkan sosok Tjutju Widjaja dengan karya-karya yang ia pamerkan kali ini, keunikan ini sangat dominan terutama dalam hal pemilihan tehnik, medium dan bahasa estetika yang seolah kontradiktif dengan sosok seorang Tjutju Widjaja.

Sudah sejak lama Tjutju tertarik pada Pop Art, bahkan langgam seni rupa kontemporer itu sangat mempengaruhi proses materialisasi gagasan-gagasannya selama ini. Tjutju juga sangat takjub terhadap perkembangan teknologi dan media, terutama teknologi olah dijital pada gambar secara umum, dan fotografi pada khususnya. Tjujtu bahkan secara intens mengkhususkan waktu untuk mengambil les privat fotografi dan olah dijital.

Semua ketertarikan pada Pop Art, Fotografi dan Digital Imaging ini terjadi di usia Tjutju yang tidak lagi muda. Orang seusia Tjutju mungkin akan merasa ‘asing’ dengan perkembangan teknologi yang terjadi saat ini, namun rasa ‘asing’ ini justru memicu semangat Tjutju Widjaja untuk belajar dan beradaptasi bukan saja dalam hal teknologi semata, namun juga dalam hal ‘baru’ bagi Tjutju, termasuk dalam hal ini; Seni Rupa Kontemporer. Gagasan karyanya memang berangkat dari kekhawatiran dirinya terhadap anak-anak -melalui perilaku cucu-cucunya -kepada dampak dari kemajuan teknologi computer, gawai (gadget) dan sosial media, juga beban dari kompetisi sistim pendidikan sekarang ini . Pameran Tjutju FSRD2

Menurutnya; anak-anak sekarang lebih banyak belajar hidup dari interaksi mereka dengan dunia maya ketimbang belajar dari kehidupan nyata. Mereka tidak lagi punya waktu untuk bermain mengenal lingkungannya, sekarang anak-anak lebih suka berlama-lama dikamar dengan gadget-nya. Waktu bermain pun semakin pendek karena mereka setelah sekolah juga harus menjalani berbagai pelajaran tambahan. Mereka harus berkompetisi untuk mendapatkan nilai yang paling tinggi.

Pada lukisannya yang dipamerkan tergambarkan berbagai persoalan ini secara lugas. Tjutju membayangkan bagaimana kemudian membayangkan mereka ketika dewasa ? Nilai-nilai kehidupan apa dan bagaimana yang akan mereka yakini kemudian ? Tentunya persoalan ini bukan hanya dialami oleh Tjutju Widjaja. Banyak orang tua menghadapi persoalan ini , sebuah dilema terutama dalam kehidupan masyarakat urban , baik di kota besar maupun pinggiran. Satu sisi kemajuan teknologi memberikan pengaruh kebaikan , tetapi disisi lain mendatangkan masalah ancaman dan kerusakan.

Hal ini bukan lagi menyangkut persoalan generation gap tetapi memang sesuatu yang harus dipertimbangkan kembali oleh banyak orang tua terhadap perilaku anak-anak mereka. Karya-karya Tjutju Widjaja memperlihatkan pendekatan persoalan dengan narasi yang lebih lugas dan dinamis kepada suatu problematika budaya kita sekarang. (BS/dtn)


emgz2

Artikel lain...

Peringkat Skye Suites Sydney Melonjak Tajam Dalam Kurun Waktu 18 Bulan Semenjak Dibuka

Peringkat Skye Suites Sydney Melonjak Tajam Dalam Kurun Waktu 18 Bulan Semenjak Dibuka

 Jaringan Hotel Skye Suites Juga Masuk Daftar 2020 Sydney’s Best Hotels Versi Luxuryhotelsguide.com  destinasianews – Sebuah prestasi yang cukup membanggakan...

The Papandayan Turut Berpartisipasi Dalam Smiling West Java Great Sale & Bandung Great Sale 2020

The Papandayan Turut Berpartisipasi Dalam Smiling West Java Great Sale & Bandung Great Sale 2020

destinasianews - Dalam rangka pemulihan ekonomi bidang pariwisata di Jawa Barat, Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Barat – Dinas Pariwisata dan Kebudayaan...

Susi Pudjiastuti - Gerakan Hejo, Setuju Perbaikan Lingkungan Kab. Pangandaran: Perusaknya, Tenggelamkan !

Susi Pudjiastuti - Gerakan Hejo, Setuju Perbaikan Lingkungan Kab. Pangandaran: Perusaknya, Tenggelamkan !

  destinasianews - Hari kedua pada  3 Juni 2020 rombongan DPP Gerakan Hejo dari Bandung yang melakukan kunjungan khusus ke Kabupaten...

Pembakar Aula Balegede Pasir ImpunTertangkap, BOMA Jabar Apresiasi Apresiasi Kinerja Polisi

Pembakar Aula Balegede Pasir ImpunTertangkap, BOMA Jabar Apresiasi Apresiasi Kinerja Polisi

destinasianews - Merebaknya informasi tentang tertangkapnya terduga pelaku pembakaran (9/6/2020) aula ikonik Jabar yang dikenal dengan nama (aula) Balegede yang...

Baliwood Land dan LIPI Jalin Kerjasama, Yuk Ikutan ‘Virtual’ Seminar Potensi Desa

Baliwood Land dan LIPI Jalin Kerjasama, Yuk Ikutan ‘Virtual’ Seminar Potensi Desa

destinasiaNews – Tatkala UU Desa disahkan pada tahun 2014, pemerintah secara konsisten memberikan perhatian besar atas pembangunan desa. Hal ini tampak...

Pengunjung

05539768
Hari ini
Kemarin
2318
4256